Tugas 3

Penciptaan Pengetahuan

Secara umum, knowledge dalam padanan kata bahasa Indonesia berarti pengetahuan. Akan tetapi pengertian lebih luas dari pengetahuan yaitu penggunaan secara menyeluruh dari informasi dan data yang diselaraskan dengan kemampuan potensial, kompetensi, ide/pikiran, komitmen dan motivasi seseorang. Atau dengan kata lain pengetahuan merupakan pemahaman manusia terhadap sesuatu yang telah didapatkan melalui proses pembelajaran dan pengalamannya. Saat ini, pengetahuan dipandang sebagai komoditas dari aset intelektual yang mempunyai komoditas yang berbeda dengan komoditas-komoditas lainnya. Hal-hal yang membedakan pengetahuan dengan komoditas-komoditas lainnya adalah:

a. Penggunaan dari pengetahuan tidak akan menghabiskan pengetahuan itu sendiri.

b. Penyampaian pengetahuan kepada pihak lain tidak akan membuat pemberi pengetahuan kehilangan pengetahuan tersebut.

c. Kemampuan untuk menggunakan pengetahuan masih sangat sedikit sedangkan pengetahuan sendiri sangat luas.

d. Kebanyakan dari pengetahuan berharga dari sebuah organisasi berakhir sama seperti berakhirnya hari.

Pengetahuan terbagi menjadi dua jenis yaitu tacit knowledge dan explicit knowledge. Tacit knowledge merupakan pengetahuan dari para pakar baik individu maupun masyarakat beserta dengan pengalaman-pengalaman. Tacit knowledge sangat sulit untuk dibagikan kepada orang lain sehingga muncullah sebuah ungkapan “Kita lebih tahu dari apa yang dapat kita katakan”. Sedangkan explicit knowledge merupakan sesuatu yang dapat diekspresikan dengan kata-kata maupun angka serta dapat disampaikan dalam bentuk ilmiah, spesifik, manual, dan sebagainya. Sebagai contoh pembanding tacit dan explicit knowledge yaitu:

seorang anak dapat menemukan gambar ayah atau ibunya di dalam sebuah foto yang berisi puluhan orang. Akan tetapi, jikaanak tersebut sudah menerangkan ciriciri dari orang tuanya belum tentu orang lain dapat menemukannya. Siklus manajemen pengetahuan merupakan sebuah fase yang menjelaskan penangkapan (capture), penciptaan (creation), kodifikasi (codification), penyebarluasan (sharing), pengaksesan (accessing), aplikasi, dan penggunaan kembali pengetahuan yang berada dalam sebuah organisasi. Sintesis dari pendekatan yang akan dijabarkan akan dibangun menjadi kerangka kerja dalam mengubah sebuah informasi menjadi aset pengetahuan yang berharga untuk

organisasi.

 gbr-1-8

 

Gambar 1. Siklus Manajemen Pengetahuan Bukowitz and Williams

Siklus manajemen pengetahuan Bukowitz dan Williams menjelaskan sebuah kerangka kerja dari proses manajemen pengetahuan yaitu bagaimana organisasi menghasilkan, memelihara, dan menyebarkan suatu strategi yang benar untuk menciptakan nilai terhadap pengetahuan yang sudah ada. Berikut adalah penjelasan dari masing-masing proses pada siklus ini:

a. Get adalah proses mencari informasi yang diperlukan untuk pengambilan

keputusan, pemecahan masalah atau untuk inovasi.

b. Use adalah bagaimana menggunakan informasi untuk berinovasi (baik individual maupun kelompok)

c. Learn adalah bagaimana organisasi dapat belajar dari pengalamannya, baik dari kesuksesan (best practice) maupun dari kegagalan (lesson learned)untuk menciptakan keunggulan persaingan  (competitive advantage).

d. Contribute adalah memberikan pengetahuan yang diperoleh dari hasil pembelajaran (learning) untuk individu lainnya.

e. Assess adalah evaluasi dari manusianya (kompetensi), pelanggan (hubungan pelanggan), modal perusahaan (dasar-dasar pengetahuan, proses bisnis, infrastruktur teknologi, nilai, norma, budaya) dan modal intelektual (hubungan antara manusia, pelanggan dan modal organisasi).

f. Build and sustain adalah untuk meyakinkan bahwa modal intelektual perusahaan di masa yang akan datang akan membawa perusahaan tetap bertahan dan bersaing.

g. Divest adalah tempat pembuangan pengetahuan yang sudah tidak terpakai lagi (tidak bernilai).

Untuk mendapatkan sebuah pengetahuan maka perlu diperhatikan dasar dari pengetahuan itu. Dasar dari pengetahuan adalah data yang diolah menjadi informasi kemudian informasi-informasi tersebut diolah kembali menjadi pengetahuan. Data adalah sekumpulan ciri-ciri, fakta atau kejadian. Informasi adalah sebuah pesan yang biasanya dalam bentuk dokumen atau komunikasi yang dapat dilihat atau didengar. Pengetahuan merupakan gabungan pengalaman, nilai, dan informasi kontekstual, pandangan para ahli yang menyediakan suatu kerangka kerja untuk mengevaluasi dan menggabungkan pengalaman-pengalaman baru dan informasi.

Menurut Nonaka dan Takeuchi, penciptaan pengetahuan selalu dimulai dari individu. Pengetahuan tersebut dikumpulkan dan kemudian dibakukan dalam sebuah perusahaan sehingga dapat menjadi  pengetahuan bagi orang lain. Dalam

model ini terdapat empat model konversi pengetahuan yaitu:

 

gbr-2-8

Gambar 2. Model Konversi Nonaka Takeuchi

a. Tacit knowledge ke tacit knowledge disebut dengan proses sosialisasi Sosialisasi meliputi kegiatan berbagi tacit knowledge antar individu. Istilah sosialisasi digunakan karena tacit knowledge disebarkan melalui kegiatan bersama seperti tinggal bersama, meluangkan waktu bersama dan bukan melalui tulisan atau instuksi verbal. Dengan demikian, dalam kasus tertentu tacit knowledge hanya bisa disebarkan jika seseorang merasa bebas untuk menjadi seseorang yang lebih besar yang memiliki pengetahuan tacit dari orang lain.

b. Tacit knowledge ke explicit knowledge disebut dengan proses eksternalisasi. Eksternalisasi membutuhkan penyajian tacit knowledge ke dalam bentuk yang lebih umum sehingga dapat dipahami oleh orang lain. Pada tahap eksternalisasi ini, individu memiliki komitmen terhadap sebuah kelompok dan menjadi satu dengan kelompok tersebut. Dalam prakteknya, eksternalisasi didukung oleh dua faktor kunci. Pertama, artikulasi tacit knowledge seperti dialog. Kedua yaitu menterjemahkan tacit knowledge dari para ahli ke dalam bentuk yang dapat dipahami seperti dokumen, manual dan sebagainya.

c. Explicit knowledge ke explicit knowledge disebut dengan proses kombinasi. Kombinasi meliputi konversi explicit knowledge ke dalam bentuk himpunan explicit knowledge yang lebih kompleks. Dalam prakteknya, fase kombinasi tergantung kepada tiga proses yaitu penangkapan dan integrasi explicit knowledge baru termasuk pengumpulan data eksternal dari dalam atau dari luar institusi kemudian mengkombinasikan kedua data tersebut. Kedua, penyebarluasan explicit knowledge tersebut melalui presentasi atau pertemuan langsung. Ketiga, pengolahan kembali explicit knowledge sehingga lebih mudah dimanfaatkan kembali, misal menjadi dokumen rencana, laporan, manual, dan sebagainya.

d. Explicit knowledge ke tacit knowledge disebut dengan proses internalisasi. Internalisasi pengetahuan baru merupakan konversi dari explicit knowledge ke dalam tacit knowledge organisasi. Individu harus mengindentifikasi pengetahuan yang relevan dengan kebutuhannya di dalam pengetahuan organisasi tersebut. Dalam prakteknya, internalisasi dapat dilakukan dalam dua dimensi. Pertama yaitu dengan penerapan explicit knowledge dalam tindakan atau praktek langsung. Kedua yaitu dengan penguasaan explicit knowledge melalui simulasi, eksperimen, atau belajar sambil bekerja.

Untuk pengklasifikasian pengetahuan-pengetahuan yang didapat, maka digunakan salah satu cara yaitu dengan menggunakan taksonomi pengetahuan. Taksonomi adalah klasifikasi sistem yang mendasar yang memungkinkan untuk mendeskripsikan konsep dan hubungan antara konsep-konsep tersebut. Semakin tinggi tempat dari konsep tersebut, maka konsep tersebut akan semakin luas atau umum. Dan semakin ke bawah, maka konsep tersebut akan semakin mendetail dan jelas.

Setelah dikodifikasi, maka dapat dibentuklah kumpulan-kumpulan pengetahuan tersebut dan disatukan menjadi sebuah SOP. SOP adalah penetapan tertulis mengenai apa yang harus dilakukan, kapan, di mana, oleh siapa, bagaimana cara melakukan, apa saja yang diperlukan, dan lain-lain yang semuanya itu merupakan prosedur kerja yang harus ditaati dan dilakukan. Saat ini banyak perusahaan yang tidak mempunyai SOP, yang mengakibatkan banyak pekerjaan yang tidak terlaksana dengan baik, yang bersangkutan tidak bertanggung jawab, ada kelalaian kerja, kesimpangsiuran, kesalahan, yang mengakibatkan resiko kerugian besar bagi perusahaan/ organisasi.

SOP merupakan sebuah set instruksi-instruksi yang tertulis yang mendokumentasi rutinitas atau aktivitas yang berulang yang dilakukan oleh sebuah organisasi. Pembuatan dan penggunaan dari SOP merupakan salah satu bagian dari kualitas sebuah sistem. SOP bukan hanya merupakan pedoman prosedur kerja rutin yang harus dilaksanakan, tetapi SOP juga berfungsi untuk mengevaluasi pekerjaan yang telah dilakukan, apakah pekerjaan tersebut telah dikerjakan dengan baik atau tidak, kendala apa yang dihadapi, mengapa kendala tersebut terjadi sehingga dapat diambil keputusan yang tepat melalui SOP.

Arsitektur Knowledge Management

Tujuan dan Definisi arsitektur KM

Tujuan penyusunan arsitektur KM adalah untuk kerangka dan landasan bagi pengembang dan pengoperasian inisiatif KM.

Arsitektur KM didefinisikan sebagai deskripsi tentang komponen dan kapabilitas serta keterkaitan atau interrelationship antar komponen dalam merealisasikan keuntungan dan manfaat KMterhadap perusahaan.

 

gbr-3-8

Gambar Empat Elemen Dasar Arsitektur KM Strategi KM

Penjabaran dari strategi bisnis perusahaan
Proses:
-Identifikasi langkah untuk penerapan KM
-Memastikan bahwa strategi KM selaras dengan strategi perusahaan
-Faktor yang mendukung keberhasilannya
-Kejelasan arah
-Komitmen dan disiplin yang tinggi bagi seluruh stakeholder
-Tidak hanya pencapaian indikator bisnis(KPI) tapi perubahan budaya.
-Pemimpin yang visioner

 

 

KELOMPOK 8 :

  • Bagus Satrio Wibowo                         (682010016)
  • Mega Arianto                                     (682010022)
  • Bhakti Fitriadji                                   (682010029)
  • Timotius Wisnugroho Santoso                       (682010030)
  • Feryanto                                             (682010608)   

 

 

 

Advertisements
This entry was posted in Group 8. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s